Wednesday, March 11, 2009

Gengsi

Semalam meredah hujan malam, bertemu Muchlis.

Muchlis berasal dari Makassar, tapi berkahwin dengan orang Menado, lalu terus diam di sana. Dari Muchlis, baru aku tahu di Menado, 90 peratus penduduk di sana beragama Kristian; kebanyakannya Protestant manakala muslim cuma sepuluh peratus. Keluarganya termasuk dalam angka kecil itu.

Pun begitu, di sana aman. Canggung daripada senario biasa di negaranya, pada Hari Raya puak Kristian akan menjaga kawasan masjid sementara saudara kita di sana bersembahyang manakala apabila Hari Natal, perkara sebaliknya berlaku.

Satu yang menarik, orang di sana kata Muchlis gengsi sekalik. Mereka mempunyai rasa malu yang menebal hinggakan jika miskin sekalipun, pakaiannya tidak mau kalah hingga orang takkan tahu mereka miskin.

Di sana juga, seafood sangat murah tapi itu tidak menghalang orangnya memiliki selera yang besar. Hinggakan, semua binatang mereka makan termasuk kucing, tikus.. atau apa sahaja. Anjing? Ah, itu hidangan yang terlalu common kata Muchlis!
Selorohnya dalam serius, di Makassar jika bertembung kucing sewaktu memandu mereka akan pulang atau menukar kenderaan lain kerana percaya kecelakaan bakal menimpa. Tapi jika di Menado, jika bertemu kucing langsung akan diangkat, dibawa pulang dan dimasak.

"Loh.. kalo begitu ketemu kucing di Makassar membawa malang kepada pemandu tetapi jika di Makassar, kucing itu yang celaka ya?"
Kami semua tertawa sambil menjuntai sate gombak yang tinggal separuh di birai mangkuk berisi kuah kacang. Muchlis ketawa paling kuat.
Ah. Sama ada aku memang lucu atau (dia mahu menutup jengkelnya mendengar bahasa indon aku yang mantop).

2 comments:

umar_skyscooter said...

aslkm tuan rumah,cool blog,erm nk ajak tuan rumah ke blog sye ni di http://chipmunk18.blogspot.com ,n jgn lupe linkkn blog ni yer,ok bye

areyoung said...

bye